sahidtour@yahoo.com
Hotel Grand Sahid Jaya. Jl. Jend. Sudirman No.Kav. 86,
SAHID TOUR / ARTIKEL  / PUASA SYAWAL, PUASA 6 HARI PAHALA 1 TAHUN

PUASA SYAWAL, PUASA 6 HARI PAHALA 1 TAHUN

Dari sahabat Abu Ayyub Al Anshoriy, beliau Shallallahu ‘alaihi Wa Sallam bersabda:

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

“Barang siapa yang berpuasa Ramadhan kemudian berpuasa enam hari di bulan Syawal, maka dia berpuasa seperti setahun penuh.” (HR. Muslim)

Selesai sudah 1 bulan kita berpuasa di bulan Ramadhan tahun 2021 ini. Selama 30 hari berpuasa, kita juga telah melewati Nuzulul Qur’an, malam Lailatul Qadar, dan akhirnya bersama kita melaksanakan sholat Idul Fitri, tentu saja dengan tetap menjalankan protokol kesehatan. Tetapi tidak sampai disitu saja, setelah berpuasa Ramadhan masih ada puasa sunnah yang kalau kita amalkan, akan melengkapi puasa kita dan mendapatkan kebaikan layaknya seperti puasa selama satu tahun.

Nabi Muhammad SAW pun menganjurkan untuk melaksanakan puasa ini yaitu puasa Syawal. Puasa Syawal adalah puasa yang dikerjakan selama 6 hari setelah melaksanakan puasa di bulan Ramadhan. Puasa Syawal baiknya dilaksanakan selama 6 hari berturut-turut tepat sehari setelah hari raya Idul Fitri yaitu 2-7 Syawal. Tetapi selain dari hari itu dan dilakukan tidak berurutan pun, puasa Syawal tetap boleh dilakukan dan akan mendapat keutamaan Puasa Syawal tersebut asal masih berpuasa di bulan Syawal.

Bagaimana bisa berpuasa 6 hari mendapatkan pahala seperti berpuasa selama setahun? Puasa Syawal adalah pelengkap puasa Ramadhan. Satu kebaikan akan dilipat gandakan pahalanya menjadi 10 kebaikan. Jika kita bisa berpuasa selama 1 bulan penuh di bulan Ramadhan dan dikalikan 10 kebaikan maka pahala yang didapatkan akan menjadi 10 bulan berpuasa atau 300 hari. Ditambah lagi dengan 6 hari puasa di bulan Syawal dan dikalikan 10 kali lipat menjadi 2 bulan atau 60 hari. Maka sangat pas kita akan mendapatkan pahala sebesar 1 tahun berpuasa.  

Tapi puasa Syawal ini boleh dilakukan bilamana tidak mempunyai tanggungan puasa Ramadhan. Artinya, apabila seseorang belum melengkapi 30 hari puasa Ramadhan, ada baiknya kekurangannya itu dituntaskan dulu, baru melakukan puasa Syawal karena puasa wajib di bulan Ramadhan harus lebih diutamakan daripada puasa sunnah di bulan Syawal. Apabila melakukan puasa Syawal tanpa mentutaskan kewajiban puasa Ramadhan, maka puasanya dianggap puasa sunnah biasa dan tidak mendapatkan pahala puasa Syawal

Bulan Syawal masih berada di minggu pertama, pergunakanlah waktu sebaik-baiknya dan alangkah baiknya bila kita bisa melengkapi puasa Ramadhan kita dengan menjalankan juga puasa Syawal di tahun ini.

Sumber https://rumaysho.com/521-jangan-lupa-lakukan-puasa-syawal.html

No Comments

Leave a Reply: